JRO DALANG DIAH: PERINTIS SENI LUKIS KACA NAGASEPAHA

 

OLEH HARDIMAN, BALI

 Selaku Pendahuluan:

Pada Mulanya Seorang Wanita Cina di Pantai Kuta

 Lempengan kaca pertama ditemukan oleh orang Italia pada abad ke-14. Orang Italia ini pula yang menemukan cat. Kemudian muncul lukisan kaca. Dari Italia kemudian menyebar ke berbagai negeri.[1] Pada abad ke-17 atau abad ke-18 lukisan kaca diperkirakan menyebar ke Iran, India, Cina, Jepang, dan kemudian ke Indonesia.

Kapan tepatnya lukisan kaca mulai masuk ke Indonesia dan dari mana asalnya teknik melukis kaca, hal ini masih perlu diadakan penelitian. Namun demikian, Jerome Samuel dari Institut Nasional des Laungues et Civilisations Orientales, Paris, yang pernah melakukan penelitian lukisan kaca di Indonesia, memperkirakan bahwa lukisan kaca paling cepat masuk ke Indonesia pada  dasawarsa terakhir abad ke-19. Menurutnya, sampai paruh pertama abad ke-19 kaca adalah sejenis bahan yang mewah dan sangat mahal, baik di Indonesia maupun di Asia, termasuk Cina dan Jepang. Jeremo Samuel pernah mencari data tentang kaca dalam arsip laporan tahunan VOC di Batavia, untuk kantor pusat di Amsterdam. Di dalam laporan itu, terdapat beberapa catatan tentang import barang-barang kaca dari Belanda atau Eropa untuk dijual atau diberikan sebagai hadiah kepada raja-raja atau sultan-sultan di Indonesia. Tapi VOC lebih banyak menjual atau memasok kaca ke India, Cina, dan Jepang, Di Indonesia sendiri kaca tetap langka sampai awal abad ke-20, kecuali untuk kalangan terbatas.[2]

Di Jawa, keberdaan lukisan kaca dapat dibuktikan dengan kehadiran Jat, seorang pelukis dari Kupang Praupan, Surabaya, yang ikut serta dalam Pasar Malam tahunan di Surabaya, Juni 1908. Keberdaan tersebut diabadikan dalam foto laporan acara tersebut. Tetapi, ada cerita lain dari pantai Kuta, Bali. Tersebutlah seorang perempuan cantik keturunan Cina. Perempuan nan jelita ini dinikahi laki-laki berkebangsaan Denmark, Mads Lange. Suatu hari, tahun 1884, perempuan cantik ini dilukis dia atas permukaan kaca oleh seorang pelukis Cina. Lukisan kaca itu, oleh berbagai kalangan dianggap sebagai lukisan kaca pertama yang ditemukan di Indonesia. Kini lukisan tersebut tersimpan di suatu museum di Denmark.[3]

Sejarah lukisan kaca Indonesia, sebagian besar masih tersembunyi. Tetapi bahwa lukisan kaca di Jawa pernah mengalami masa jaya pada tahun 1930-an hingga akhir 1950-an adalah fakta yang kerap diungkap. Pada masa itu, lukisan kaca bertalian dengan tanda status sosial tertentu. Pemilik lukisan kaca adalah mereka yang sukses berdagang, telah naik haji, atau sekurang-kurangnya telah menikah. Lukisan kaca juga berfungsi sebagai penguat hubungan batin antara pemilik lukisan kaca dengan tokoh wayang dalam lukisan yang dimilikinya.

Di Bali, tahun 1950-an hingga akhir tahun 1970-an pasar lukisan kaca adalah petani yang sukses. Para petani yang kaya itu umumnya tinggal di desa-desa di wilayah Kabupaten Buleleng. Pada waktu itu, para pelukis kaca dari Nagasepaha, Buleleng, kerap menjajakan lukisan kaca ke desa-desa di kecamatan Kubutambahan, kecamatan Tejakula, dan kecamatan Banyuatis.  Tak jarang, petani sukses itu sendiri yang datang ke desa Nagasepaha untuk memesan lukisan kaca. Bisa dimengerti mengapa pasar lukisan kaca adalah pasar aktif, ini terkait dengan citra status sosial petani (pasar) yang menjadi meningkat dengan memajang lukisan kaca di rumahnya.   

Pasar itu adalah cerita lama yang kini telah mati. Pasar lama itu di Bali kini diganti dengan pasar baru: orang asing yang mempunyai perhatian terhadap seni tradisi. Umumnya mereka adalah peneliti, antropolog, atau seniman yang punya kepentingan khusus dengan lukisan kaca. Selain orang asing tadi. ada juga sedikit  kaum intelektual lokal yang mencintai tradisi, yang kemudian mengoleksi lukisan kaca barang satu atau dua lembar saja. Tapi pasar baru ini jumlahnya sunguh amat sedikit, bisa dihitung dengan jari.  

Di Bali, hingga saat ini komunitas seni lukis kaca yang masih hidup hanyalah di desa Nagasepaha, Buleleng. Di desa yang terletak tujuh kilometer ke arah Timur dari kota Singaraja itu, terdapat belasan pelukis kaca yang aktif berkarya juga berpameran. Namun demikian, seni lukis kaca terpinggirkan oleh arus utama seni lukis masa kini. Bahkan medan sosial seni rupa Bali cenderung memosisikan seni lukis kaca sebagai seni nista, seni kelas dua, milik para pengrajin belaka.

Kendatipun lukisan kaca di Bali tidak pernah (di)hadir(kan) dalam wacana seni rupa, toh keberdaannya tetap menarik. Pertama, kemunculan seni lukis kaca di Nagasepaha, Bali, mengalami diskontinuitas atau tidak bersangkut-paut dengan pertumbuhan lukisan kaca di Jawa. Kedua, sejumlah pelukis kaca di Nagasepaha, Bali, kerap melakukan eksperimen dan eksplorasi teknik, tema, bahkan media. Kedua hal itu tak lain karena pengaruh sosok Jro Dalang Diah, sang penemu lukisan kaca di Nagasepaha, Buleleng, Bali.  

 

Sang Penemu :

Bakat Alam sang Jro Dalang Diah  

 

Pada mulanya I Ketut Negara—yang kemudian dikenal sebagai Jro Dalang Diah[4]—seorang dalang wayang kulit Bali kawakan, suatu hari tahun 1927, di rumahnya, di desa Nagasepaha, Buleleng, Bali, didatangi Wayan Nitia, seorang pecinta wayang. Wayan Nitia memesan sebuah lukisan kaca bertema wayang, sembari memperlihatkan contoh lukisan kaca buatan Jepang dengan objek perempuan Jepang berkimono. Jro Dang Diah, kelahiran 1909, adalah dalang yang membuat sendiri wayang untuk pertunjukannya. Tetapi, waktu itu, ia tak pernah membuat lukisan apapun. Seniman yang lebih tepat disebut empu itu merasa tertantang atas tawaran Wayan Nitia. Jro Dalang Diah tanpa bertimbang panjang kemudian menyanggupi pesanan itu.

Jro Dalang Diah mulailah mengamati lukisan kaca buatan Jepang itu. Mulanya, ia tak habis pikir, bagaimana sebuah gambar yang terdiri dari sejumlah warna bisa menempel di atas permukaan kaca. Didorong rasa ingin tahu, tak tanggung-tanggung, ia mengerik permukaan cat yang menempel pada lukisan itu. Lapis demi lapis cat terkuak seperti juga pengetahuannya tentang teknis lukisan kaca. Maka, mulailah sang dalang itu mencoba melukis. Selembar kaca telah ia siapkan. Mulanya ia menggunakan jelaga dengan pengencer air untuk membuat bagan wayang di atas permukaan kaca. Tetapi bahan itu tak menempel dengan baik. Kemudia ia memilih tinta cina batangan denga pengencer air. Dengan menggunakan pena, tinta cina ternyata bisa menempel dengan baik pada permukaan kaca.

Jro Dalang Diah mulai merasa senang. Tetapi, ia tak mengetahuai pewarna apakah ia bisa menempel pada kaca. Dicobanyalah cat kayu. Syukur, cat ini bisa menempel dengan baik pada permukaan kaca. Lapis demi lapis ia kerjakan. Lukisan pun rampung. Tetapi, sungguh ia tercengan. Ternyata ada sebuah gambar tangan yang terbalik, tertutup oleh badan wayang. Ia tak habis pikir. Di benaknya, sejumlah pertanyaan muncul. Di benaknya pula, sejumlah jawaban muncul menyusul. Kesalahan itu ia pahami sebab ternyata ia membuat gambar seperti pandangan biasa, seperti pandangan di atas permukaan kain. Akhirnya ia mengerti bahwa lukisan kaca adalah lukisan yang dibangun dengan cara terbalik. “Bagian gambar terdepan musti dikerjakan terlebih dahulu, kemudian bagian lain, sesuai urutan dari bagian depan ke bagian belakang, dikerjakan kemudian,” ungkap Jro Dalang Diah mengandaikan teori yang diperolehnya dari eksplorasi teknik.[5]             

Lukisan pertama karya Jro Dalang Diah, antara lain, ditandai dengan latar belakang lukisan yang rata. Semua bagain latar disapu dengan satu warna opaque. Latar belakang baginya, saat itu, adalah bidang rata tempat menempelnya pokok lukisan. Latar belakang tidak dibangun menjadi setting atau  gambaran lokasi, juga tidak dibangun sebagai pendukung suasana adegan fragmen cerita. Latar belakang semata-mata dibangun untuk memunculkan pokok lukisan. Hal ini mengingatkan kita pada citra yang muncul dari kelir wayang kulit. Bisa dimengerti mengingat Jro dalang Diah adalah seorang dalang wayang kulit Bali.

Waktu berjalan terus. Lukisan kaca pun mengalir terus dari tangannya. Baik lukisan yang lahir atas pesanan orang lain (kolektor/konsumen), maupun lukisan yang lahir atas kehendak sang pelukis. Dan, pada tahun 1950, seorang pecinta wayang dari Denpasar datang ke rumah Jro Dalang Diah, memesan sebuah lukisan. Sang pemesan itu minta agar latar belakang lukisan diisi dengan gambar pemandangan alam yang naturalistik. Jro Dalang Diah dihadapkan pada masalah: gambar pemandangan alam pada latar belakang. Ini adalah masalah baru baginya, sebab ia bukan pelukis pemandangan. Tapi, seniman lugu itu tak menyerah. Ia pun menyanggupi pesanan itu. Ada yang memperkirakan lukisan pemandangan itu datangnya dari Sokaraja (Jawa Tengah) atau Jelekong (Jawa Barat). Sejumlah akhli memperkirakan bahwa pada tahun itu lukisan pemandangan alam buatan luar Bali itu banyak beredar dan cukup populer di Bali.

Jro Dalang Diah pun berhasil menuntaskan sebuah lukisan wayang dengan latar belakang pemandangan alam yang naturalistik. Secara kebentukan  tak ada kaitan antara pokok lukisan yang dekoratif dengan latar belakang yang naturalistik. Secara isi, juga tak ada hubungan antara pragmen Ramayana atau Mahabrata dengan pemandangan pesawahan dan air terjun. Dua pokok itu adalah dua unit yang berdiri sendiri. Sejak itu, mengalirlah pesanan lukisan kaca dengan gaya “campuran” itu. Bahkan pemerintah daerah setempat mendorong pertumbuhan realitas estetis “campuran” itu.

 

Pembaharuan:

Dari Brukat Tranparan hingga Esek-esek di Kafe Jalanan

 

Jro Dalang Diah yang hanya tamatan Sekolah Rakyat (SR) adalah penemu lukisan kaca di desa itu. Ia mulai menularkan temuannya kepada anak-anak, cucu, bahkan para tetangganya. Hingga kini tercatat belasan pelukis yang telah memiliki nama muncul atas bimbingan Jro Dalang Diah. Seperti umumnya seni tradisi di Bali, seni lukis kaca berkembang menjadi seni milik komunitas. Para pelukis dari desa ini misalnya, tidaklah terlalu mementingkan ekspresi pribadi pada karyanya. Lukisan bagi mereka adalah pernyataan kolektif yang nilai dan maknanya diperoleh dan diperuntukkan bagi komunitasnya. Dan, sejalan dengan nilai dan makna itu pulalah, Jro dalang Diah membangun komunitasnya. Ia dengan rajin menceritakan teknik dan terutama narasi dari lukisannya kepada siapa saja yang datang ke rumahnya. Bahkan pada acara bazar desa, acara tahunan yang digelar di halaman balai desa, Jro Dalang Diah menggelar lukisan-lukisannya di atas meja atau di atas tikar. Lalu ia bercerita seperti mendalang dengan lukisan kaca. Apresiasi, dengan demikian, dibangun juga oleh Jro Dalang Diah.

Masyarakat penikmatnya adalah masyarakat di desa itu. Masyarakat ini kemudian tumbuh menjadi kolektornya. Mulanya, para penduduk desa Nagasepaha yang cukup mampu secara ekonomi memesan lukisan kaca untuk hisan praba atau piasan.[6] Tetapi kemudian, lukisan kaca tak hanya dipergunakan sebagai bagian kebutuhan sakral saja. Lukisan kaca pun dinikmati masyarakat Nagasepaha sebagai bagian dari elemen estetis rumah tinggal. Sebuah wilayah profan. Dari desa inilah lukisan kaca menyebar ke desa-desa sekitar, bahkan ke berbagai pelosok di wilayah Bali Utara. Desa Nagasepaha pun kemudian identik dengan seni lukis kaca. Sekarang, di Bali, orang menyebut Nagasepaha maka ingatannya terkunci pada lukisan kaca.

Seperti umunya masyarakat Bali Utara, para pelukis seni lukis kaca Nagasepa fleksibel pada pembaruan dan perubahan dengan tetap mempergunakan daya kritisnya. Suatu hari, sekitar tahun 1980-an, sekelompok dosen PSSRD Unud datang ke Nagasepaha. Para dosen itu mengajarkan teknik menyamblon di atas permukaan kaca. Bertimbang pada bentuk wayang yang pakem atau telah terpola, sablon dipandang sebagai jalan pintas untuk mempercepat proses produksi. Tetapi, para pelukis kaca Nagasepaha itu menolak ajaraan itu. Sablon, katanya hanya menghasilkan bentuk yang sama persis sampai ke detailnya. Pelukis Nagasepaha itu menilai bahwa konsep sablon tak memberinya greget pada setiap garis, cawi, dan sigar.[7]

Dini tahun 1990, sejumlah dosen Seni Rupa STKIP Negeri Singarja (kemudian berubah menjadi IKIP Negeri Singaraja, kini menjadi Undiksha) melakukan penelitian tindakan di desa Nagasepaha. Para pelukis otodidak ini dikenalkan pada khasanah seni hias lokal yang terdapat pada prasi[8] dan relief pura di Bali utara. Pengenalan pada prasi dan relief itu dimaksudkan sebagai tanda pengingat bahwa Buleleng punya khasanah rupa lokal yang khas. Prasi dan relief khas Bali Utara itu adalah kekayaan rupa yang bisa dikutip untuk lukisan kaca. Rupa prasi dan relief itu dicoba diterapkan pada latar belakang lukisan. Para pelukis di bawah asuhan Jro Dalang Diah dikenalkan pada rupa dekoratif motif awan-awanan, api-apian, batu-batuan, tumbuh-tumbuhan, rerumputan, pohon bunga, dan sebagainya. Penelititian tindakan ini mendapat respon positif dari Jro Dalang Diah dan para pelukis kaca Nagasepaha itu. Maka sejak itu lahirlah gaya lukisan kaca bertema wayang dengan setting dekoratif yang secara artistik memiliki kesatuan.[9]   

Gaya ungkap seni lukisa kaca Nagasepaha yang secara kolektif memelihara bahasa rupa yang telah menjadi dialeknya, ternyata melahirkan juga idiolek pada beberapa pelukis. Didorong oleh keteladanan Jro Dalang Diah yang sering melakukan eksperimen dan eksplorasi media, teknik, dan gaya, maka lahirlah idiolek-idiolek khas pribadi.  I Kadek Suradi (25 tahun), I Nengah Silib (36 tahun), I Ketut Samudrawan (30 tahun), dan I Ketut Santosa (37 tahun) adalah pelukis-pelukis yang telah memiliki ideoleknya sendiri yang membuat mereka lebih menonjol dibandingkan rekan-rekannya.

I Kadek Suradi banyak membuat lukisan kaca dengan pola hias yang dihasilkan dari jejak cipratan di atas permukaan kain brukat yang kerawang. I Nengah Silib banyak membuat lukisan kaca dengan cawi dan sigar tak beraturan jejak dari penggunaan spidol permanen yang hampir kering. I Ketut Samudrawan membuat lukisan kaca dengan subject matter non wayang yaitu sosok perempuan Bali masa kini dengan pendekatan gaya yang cenderung realistik. I Ketut Santosa merambah wilayah tema non wayang dengan tema sosial kontemporer semacam demo, judi, teroris, dan dunia esek-esek kafe jalanan.

            Jro Dalang Diah sendiri, sejak beberapa tahun terakhir ini banyak membuat lukisan di atas permukaan tripleks. Bertimbang pada kemampuan motoriknya yang tambah merosot, yang membuat ia tak sanggup lagi menggoreskan pena di atas permukaan kaca yang licin itu, maka ia memilih triplkeks yang kesat untuk dilukis. Lukisan di atas tripleks ini umunya berisi sosok tunggal sebuah wayang dengan ukuran bidang gambar yang relatif kecil. Jro Dalang Diah, kini dalam usianya yang hampir menginjak seratus tahun, memang tambah renta. Ia yang kini tak sanggup lagi makan nasi — dan sebagai gantinya hanya makan mie instan plus anak tikus mentah-mentah  — di desanya yang sepi itu,  tetap melukis, tetap bercerita tentang wayang, tetap bersemangat sebagai seniman dan guru sekaligus.

  

Selaku Penutup:

Kesepian Itu Terus Berlanjut

 

Seni lukis kaca adalah benda yang menyimpan muatan hubungan manusia dengan Tuhan. Ia adalah media tentang bagaimana menjalani kehidupan yang benar. Ia adalah refleksi kehidupan manusia. Tegasnya, ia adalah teks budaya kita hari ini. Ia adalah bening. Namun, seni lukis kaca yang bening secara fisik dan, terutama, bening secara muatan itu, telah lama dan tetap termarjinalkan. Jauh dari pisau-pisau analisis para ktitikus seni, jauh dari gembar-gembor media masa. Jauh dari genggaman para kolektor kakap. Jauh dari angka-angka di Balai Lelang. Lukisan kaca, sekalipun bening, tetap hening. Ia kesepian di tengah-tengah gemuruhnya pasar wacana dan wacana pasar seni rupa di Bali. Kesepian seperti kesepiannya seorang Jro Dalang Diah, yang tinggal di sebuah desa di Bali utara itu, yang jauh dari hiruk-pikuk pariwisata dan gemerincing dolar. []

 

 

 


Catatan:

 

[1] Sanento Yuliman, “Bersatu dengan Rakyat Jelata,” TEMPO, No. 33, Tahun xv, 1986.

 

[2]  Lihat wawancara Hairus Salim HS dan Picuk Suroto dengan Jerome Samuel, “Lukisan Kaca dan Masyarakat yang Berubah,”, GONG, No 73/VII/2005. hal. 16.

 

[3] Wahyono, “Cermin Sejarah Lukisan Kaca, ”Pameran Kaca-kaca Berlukisan Tradisional Jawa Tengah (Katalog), (Jakarta: Intisari, 1992).

 

[4] Di Bali, Jro Dalang adalah sebutan atau semacam gelar bagi seseorang yang berprofesi sebagai dalang; sedangkan Diah adalah nama anak pertama sang dalang itu. Jro Dalang Diah dengan demikian adalah panggilan kehormatan untuk I Ketut Negara yang kemudian menjadi nama populer.    

 

[5]  Lihat Hardiman, dkk., “Seni Lukis Kaca Nagasepaha Buleleng,” (Laporan Penelitian, Universitas Udayana, Denpasar, 1992), hal. 21-27.  Lihat juga Hardiman, “Seni Lukis Kaca Nagasepaha: Kesepian di Balik Bening Kaca,” GONG, No. 73/VII/2005. hal 14-15.

 

[6] Praba adalah dinding kayu pada Bale Dangin (tempat upacara keluarga di Bali). Upaca yang dilangsungkan di Bale Dangin meliputi upacara kelahiran hingga kematian manusia. Piasan adalah dinding kayu yang terdapat di Sangah (tempat sembahyang keluarga) atau di Pura. 

 

[7] Cawi adalah hiasan, isian, detail atau ornemen yang diterapkan pada pokok gambar di bagian busana, mahkota, rambut, dan lain-lain yang menghendaki isian detail. Sigar  adalah kontor atau aouline bentuk wayang yang dibuat dengan menjimplak dari pola yang terdapat pada kertas yang diletakkan di bawah permukaan kaca.

 

[8] Prasi adalah lontar bergambar, serupa komik.

 

[9] I Ketut Supir, dkk.  “Penerapan Setting Dekoratif pada Lukisan Kaca Nagasepaha Buleleng,” (Laporan Penelitian, STKIP Negeri Singaraja, 1995/1996). 

 

 

 

Biodata :

 HARDIMAN

Lahir di Garut, 7 Mei 1957. Lulusan Seni Rupa IKIP (kini UPI) Bandung. Staf pengajar di jurusan Seni Rupa Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha) Bali. Penyunting pelaksana Jurnal Kajian Budaya, Universitas Udayana (Unud) Denpasar. Menulis ihwal seni rupa di KOMPAS, GATRA, MEDIA INDONESIA, BALI POST, VISUAL ART, dll. Selain menulis, kerap mengkurasi pameran untuk beberapa galeri di Bali. Melakukan penelitian tentang seni lukis kaca Nagasepaha Bali sejak 1992 hingga 2000. Saat ini sedang melakukan penelitian tentang perempuan perupa Bali.

 

Alamat

Jl. Satelit Asri X No 8,

Singaraja, Bali 81116

Telp. (0362) 25661, Hp. 08164710137

E-mail: hardiman_art@yahoo.com

Jurusan Seni Rupa, FPBS,

Universitas Pendidikan Ganesha

Jl. A. Yani 67,

Singaraja, Bali 81116

About these ads
  1. #1 by liongli on September 5, 2009 - 5:44 pm

    maksudnya lukisan kacanya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 4,559 other followers

%d bloggers like this: